Saturday, 26 January 2008

Selamatkan telur

Lari!!! Lari!! Selamatkan telur!! Selamatkan telur!!

Pasu cekur dan sarang burung jadi sarang semut gila. Kawan aku cakap semut tu dipanggil semut gila sebab selalu lari lintang-pukang, tidak tentu arah macam orang gila.

Masing-masing menggonggong telur. Lari pusing-pusing. Terlanggar kawan. Tukar arah. Masuk barisan.

Aku siram. Halia dan kunyit yang aku tanam dalam pasu sudah mati. Kering macam warna jerami. Daun tongkat ali pun sudah jatuh. Yang masih melekat sudah kuning-kuning. Aku pernah baca kononnya tumbuhan di saat kekeringan, mengeluarkan bunyi nyaring ketika hampir mati. Frekuensi bunyi itu terlalu tinggi sehingga tidak dapat didengar oleh telinga manusia. Mungkin betul, sebab memang aku x dengar apa-apa bunyi dari beranda tu. Hari ni baru aku nampak halia dan kunyit sudah mati.

Dalam musim panas, koloni semut gila dilanda banjir kilat.

Orang awam menyelamatkan diri dan anak-anak kecil. Polis tentera memberi tunjuk arah. Permaisuri tidak kelihatan. Mungkin lari ikut secret tunnel. Dilindungi secret agent. Mayday! Mayday!

Selamatkan telur!! Selamatkan telur!!